Youth Campaign for a Nuke-Free World at Nagasaki Conference - Bahasa

Kampanye Pemuda untuk Dunia Bebas Nuklir di Konferensi Nagasaki

Oleh Katsuhiro Asagiri

NAGASAKI (IDN) - Forum Komunikator Pemuda, yang diluncurkan oleh Menteri Luar Negeri Jepang Fumio Kishida pada tahun 2013, telah mendorong masyarakat di seluruh dunia untuk menyadari bahwa senjata nuklir tidak hanya menghabiskan uang dalam jumlah yang sangat besar, tetapi juga menimbulkan ancaman serius bagi perdamaian internasional dan keamanan, lingkungan global, dan kelangsungan hidup umat manusia.

Komunikator Pemuda bertemu di kota Nagasaki - Jepang, yang telah mengalami serangan bom atom bersama dengan kota Hiroshima tujuh puluh satu tahun yang lalu. Mereka berikrar untuk menyampaikan kebutuhan mendesak untuk bergerak menuju dunia bebas senjata nuklir, dan mengusulkan serangkaian langkah untuk mencapai tujuan tersebut.

"Kami yakin bahwa manusia tidak dapat hidup berdampingan secara damai dengan senjata nuklir karena sifatnya yang mengancam masyarakat, kota dan lingkungan. 'Hibakusha', yang berhasil bertahan hidup dari bom atom yang dijatuhkan di Hiroshima dan Nagasaki tetapi menderita secara fisik akibat efek samping radiasi dan secara mental akibat diskriminasi, harus menjadi peringatan bagi seluruh dunia tentang bahaya memiliki senjata nuklir," kata Komunikator Pemuda dalam sebuah pernyataan.

Pernyataan tersebut ditambahkan: "Jepang, sebagai satu-satunya negara yang diserang oleh bom nuklir, harus menolak 'payung nuklir', mengirim pesan yang kuat kepada masyarakat internasional tentang efek mengerikan dan tidak manusiawi dari senjata nuklir, dan berkontribusi secara proaktif untuk negosiasi perjanjian yang mengikat secara hukum untuk melarang senjata nuklir."

Pertemuan berlangsung selama konferensi internasional yang mencakup dua acara: Forum Komunikator Pemuda untuk Dunia Tanpa Senjata Nuklir pada tanggal 11 Desember dan Konferensi PBB ke-26 tentang Masalah Perlucutan Senjata mulai tanggal 12 sampai 14 Desember.

"Kami menyadari bahwa masalah senjata nuklir masih dalam perdebatan. Tahun ini, Para Menteri Luar Negeri G7 bertemu di Hiroshima, dan Presiden Obama dari Amerika Serikat mengunjungi Hiroshima Peace Memorial Park, tempat beliau menyampaikan pidato bersejarah. Tahun depan, negosiasi perjanjian yang mengikat secara hukum untuk melarang senjata nuklir akan dimulai, setelah penerapan resolusi di Majelis Umum PBB," pernyataan tersebut ditambahkan.

Menteri Luar Negeri Jepang Kishida meluncurkan Forum dengan tujuan menyampaikan realitas bom atom kepada generasi mendatang di saat orang-orang yang selamat dari Bom A (Hibakushas) semakin tua. Sejak diluncurkan, 174 orang pemuda telah menjabat sebagai Komunikator Pemuda. Pada bulan Maret 2016, Jepang mengadakan forum Pemuda ke-1 di Hiroshima tempat Komunikator Pemuda berbagi pengalaman dan bertukar ide-ide mereka.

Konferensi PBB tentang Masalah Perlucutan Senjata (UNCDI) telah diadakan hampir setiap tahun sejak tahun 1989 di berbagai kota di Jepang, dengan pejabat pemerintah dan para ahli dari seluruh dunia membahas tentang cara menuju dunia yang bebas senjata nuklir. UNCDI diselenggarakan bekerja sama dengan Pusat Regional PBB untuk Perdamaian dan Perlucutan Senjata di Asia dan Pasifik (UNRCPD) dan Pemerintah Jepang.

Pada hari jadi UNCDI ke-25, yang diadakan di Hiroshima pada bulan Agustus 2015, para peserta yang difokuskan pada inventarisasi Konferensi Tinjauan NPT 2015, konsekuensi kemanusiaan terkait senjata nuklir, Zona Bebas Senjata Nuklir, dan peran masyarakat sipil. Konferensi ini memberi kontribusi untuk merevitalisasi momentum global guna mewujudkan dunia yang bebas dari senjata nuklir.

"Masalah perjanjian larangan nuklir muncul di setiap akhir sesi yang menunjukkan kesulitan dalam menangani masalah ini di masyarakat internasional. Konferensi ini memberi kami peluang yang bagus untuk mempersiapkan panitia persiapan NPT yang akan diadakan tahun depan," Kazutoshi Aikawa, Direktur Jenderal Perlucutan Senjata, Departemen Non-Proliferasi dan Ilmu Pengetahuan, Kementerian Luar Negeri Jepang, menyimpulkan hasil konferensi internasional Nagasaki.

Sebelumnya, pada pidato pembukaan, Kim Won-soo, Perwakilan Tinggi PBB untuk Urusan Perlucutan Senjata mengatakan: "Tahun ini. . . menandai ulang tahun ketujuh puluh resolusi Majelis Umum yang pertama kali. Seperti yang Anda tahu, resolusi tersebut menyerukan penghapusan semua senjata pemusnah massal, termasuk senjata nuklir – senjata yang menimbulkan bahaya eksistensial kemanusiaan. Tujuh puluh tahun kemudian kita belum mencapai tujuan tersebut. Lebih buruk lagi, upaya kita untuk melenyapkan senjata nuklir telah goyah."

Forum Pemuda mendesak semua negara untuk "sepenuhnya menegaskan kembali" komitmen mereka untuk nonproliferasi nuklir dan perlucutan senjata, dalam janji-janji tertentu yang ditentukan dalam Nuclear Non-Proliferation Treaty (NPT), dan "memperkuat kerangka hukum internasional untuk mempercepat perlucutan senjata nuklir, termasuk meningkatkan penegakan NPT, dan melakukan negosiasi perjanjian yang mengikat secara hukum untuk melarang senjata nuklir".

Semua negara yang memiliki senjata nuklir, dalam pernyataan tersebut, harus "mempertimbangkan kembali keharusan memiliki senjata nuklir dari segi keamanan, politik, dan perspektif ekonomi, dan untuk menemukan cara lain dalam menjaga keamanan nasional dan martabat internasional", dan mengambil "tindakan konkret untuk mengurangi jumlah senjata nuklir mereka, sehingga memenuhi tanggung jawab mereka sesuai NPT".

Pernyataan tersebut juga mendesak negara-negara pemilik senjata nuklir yang bukan anggota NPT untuk bergabung dalam perjanjian, dan setidaknya satu negara dengan senjata nuklir untuk memberi contoh dengan cara membubarkan program nuklirnya dan dengan bergabung dalam upaya dunia yang bebas nuklir.

"Hentikan pemutakhiran persenjataan nuklir, karena hal tersebut tidak akan menstabilkan keamanan lingkungan global," tambah pernyataan tersebut: "Cabut semua hulu ledak keluar dari status waspada pemicu, karena menimbulkan risiko dan bahaya yang tidak perlu terhadap eksistensi dunia, dan akan mencegah peluncuran secara tidak disengaja."

Negara pemilik senjata nuklir harus "lebih jauh lagi mengamankan persenjataan nuklir guna mengurangi kecelakaan nuklir dengan mengirimkan tenaga berpengalaman untuk memantaunya dan menjaga bahan yang dapat digunakan dalam membuat senjata dari jangkauan orang-orang yang ingin mendapatkannya, seperti teroris", tambah pernyataan tersebut.

Negara tanpa senjata nuklir, termasuk negara-negara di bawah “payung nuklir” harus meneruskan komitmen mereka untuk tetap menjadi negara pemilik senjata non-nuklir, dan mengambil peran kepemimpinan dalam mencapai dunia yang bebas dari senjata nuklir.

Negara di bawah “payung nuklir” secara khusus harus menolak kebijakan mereka, terutama mengingat risiko, efektivitas, dan kredibilitas, dan melakukan upaya untuk membangun skema keamanan yang tidak bergantung pada senjata nuklir, termasuk membangun zona yang bebas senjata nuklir.

Forum tersebut menyerukan peningkatan upaya terpadu antar negara-negara pemilik senjata non-nuklir untuk mencapai dunia yang bebas dari senjata nuklir, khususnya dengan cara menekan negara pemilik senjata nuklir untuk mempercepat upaya perlucutan senjata nuklir mereka dan mendukung perjanjian yang melarang senjata nuklir, dan memperluas upaya yang melibatkan masyarakat internasional secara keseluruhan, termasuk negara-negara pemilik senjata nuklir.

Mengomentari pertimbangan Forum Komunikator, Hiroyasu Tagawa (83) yang telah kehilangan kedua orang tuanya akibat bom atom di Nagasaki, mengatakan: "Waktu yang saya miliki untuk dapat menyampaikan pengalaman saya sebagai Hibakusha semakin terbatas. Saya tersentuh dengan pemikiran para pemuda hari ini. Saya memiliki harapan yang tinggi pada kegiatan mereka. "

Rata-rata usia para korban bom atom yang masih hidup sekarang ini lebih 80 tahun. Dengan pandangan tersebut, Walikota Nagasaki Tomihisa Taue mengatakan bahwa penting kiranya untuk menemukan cara-cara baru dalam mempromosikan pesan anti-nuklir tanpa bergantung pada orang yang selamat dari bom.

Hibakusha telah meluncurkan daya tarik global untuk perjanjian larangan nuklir dengan menyampaikan argumen: “Untuk itu, orang-orang dari generasi mendatang tidak perlu mengalami neraka di bumi, kami ingin mewujudkan dunia yang bebas dari senjata nuklir selama kami masih hidup." Mereka memiliki meluncurkan kampanye tanda tangan yang menyerukan perjanjian internasional untuk melarang dan melenyapkan senjata nuklir, dengan harapan bahwa jangan pernah ada orang yang menderita karena mereka memilikinya.

Mereka berencana untuk terus mengumpulkan tanda tangan sampai perjanjian larangan nuklir disimpulkan. Gelombang pertama yaitu 564.240 buah tanda tangan yang dikumpulkan pada bulan Agustus dan September 2016 telah disampaikan kepada ketua komite perlucutan senjata Majelis Umum PBB. (Kunjungi: https://www.change.org/p/join-the-hibakusha-appeal-for-a-nuclear-ban-treaty) [IDN-InDepthNews – 24 Desember 2016]

Artikel terkait: ‘Generation of Change’ Pleads for Walking the Nuclear Abolition Talk

Foto: UNRCPD

IDN merupakan andalan dari International Press Syndicate.