UN Chief Decries 'Chronic Stalemate' Over Disarmament - Bhasa

 Kepala PBB Mengutuk 'Jalan Buntu Kronis' Atas Perlucutan Senjata

Oleh Rodney Reynolds

NEW YORK (IDN) - Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon, yang tak tergoyahkan kampanyenya yang lama untuk mengantarkan "dunia tanpa senjata nuklir", telah menyatakan kekecewaan kuat atas "divisi yang mendalam" antara 193 negara-negara anggota PBB atas masa depan perlucutan senjata multilateral.

Di satu sisi, Serikat senjata nuklir, dan juga banyak sekutu-sekutu mereka, berpendapat bahwa mereka telah mengambil langkah-langkah untuk mengurangi gudang mereka, katanya. 

Di sisi lain, negara-negara non senjata nuklir menunjukkan kurangnya negosiasi perlucutan senjata; kegigihan ribuan senjata nuklir; dan rencana untuk dekade modernisasi gudang nuklir yang ada ke depan dengan biaya menjalankan lebih dari $1 triliun, kata Ban dalam pidato 22 November di depan New York University's School of Professional Studies.

Dalam pidato perpisahan, terutama untuk pertemuan akademisi, aktivis perdamaian dan kelompok-kelompok anti nuklir, Ban kritis terhadap Konferensi PBB pada perlucutan senjata (CD) berbasis di Jenewa,  yang sudah didasarkan berhenti selama hampir 20 tahun, termasuk selama 10 tahun masa jabatannya sebagai Sekretaris Jenderal, bahkan ketika dia turun pada tanggal 31 Desember.

Sejak ia mengambil alih sebagai Sekretaris Jenderal kembali pada bulan Januari 2007, Ban mengatakan dia telah pergi ke Jenewa berkali-kali dan menangani Konferensi Perlucutan Senjata. (Pada hari Perserikatan Bangsa-bangsa 24 Oktober 2009 ia merilis Proposal Lima Perihal untuk Perlucutan Senjata Nuklir.)

Perlucutan senjata mesin PBB "terkunci dalam kebuntuan kronis", ia meratapi.  

"Anda akan terkejut - [selama] lebih dari dua dekade, mereka belum bisa mengadopsi program kerja. Dapatkah Anda percaya? Apalagi kurangnya perkembangan kemajuan dalam pekerjaan."

Dia mengecam CD belum mampu mengadopsi bahkan agenda.

"Dua puluh tahun, ini telah ada, dan saya telah memperingatkan mereka: Jika Anda bertindak dengan cara ini, kita harus membawa diskusi dalam Konferensi Perlucutan Senjata, kami akan harus membawa mereka ke beberapa tempat lain, tapi mereka tidak mendengarkan... Karena sistem konsensus, hanya satu negara dapat memblokir seluruh 193 negara anggota. Ini adalah situasi yang tidak dapat diterima," ia memperingatkan. 

Biaya dari memungkinkan jenis perihal status quo, bebas aksi ini – masih terus-menerus. Ini sangat frustrasi, Ban mengeluh. 

Meskipun dia memperingatkan, "perlucutan senjata menghadapi krisis", ia secara diplomatis menghindari respons langsung ke retorika keras pro nuklir dari Presiden AS Donald Trump yang masuk yang mengisyaratkan bahwa negara-negara seperti Korea Selatan dan Jepang harus memilih nuklir untuk melindungi diri mereka sendiri daripada mengandalkan Amerika Serikat.

Meminta pengamatannya pada keadaan perlucutan senjata saat ini, Dr M. V. Ramana, yang dengan Program pada Ilmu Pengetahuan dan Keamanan Global di Universitas Princeton, menceritakan IDN: "Ini adalah waktu yang aneh untuk berbicara tentang perlucutan senjata, mengingat banyak perkembangan yang membuatnya tidak mungkin bahwa akan ada kemajuan di depan dalam waktu dekat."

Amerika Serikat, ia mencontohkan, memiliki Donald Trump yang baru saja dipilih bahkan telah menunjukkan bahwa ia akan mempertimbangkan untuk menggunakan senjata nuklir. Dia mengatakan hubungan antara Amerika Serikat dan Rusia telah memburuk dan masa depan pengendalian bilateral antara mereka suram.

Sebagian besar negara-negara dengan senjata nuklir, khususnya Amerika Serikat, sedang dalam proses modernisasi atau memperluas gudang nuklir mereka.

"Dengan Sekretaris Jenderal Ban Ki-moon yang mundur, peran Perserikatan Bangsa-Bangsa juga tidak menentu. Salah satu beberapa jalan untuk optimisme yang saya lihat berasal dari hari pemungutan suara mayoritas negara di PBB untuk memulai negosiasi perjanjian pelarangan senjata nuklir," kata Dr Ramana.

"Membaca sajak atau isi perut ayam akan menjadi prediksi yang dapat diandalkan dari apa yang mungkin dilakukan Presiden Trump pada perlucutan senjata ketika memilah-milah ucapan-ucapannya," dicatat Dr Rebecca Johnson, dari Acronym Institute for Disarmament Diplomacy.

"Dia adalah seorang pengusaha yang tidak lazim, bukan seorang diplomat. Sistem kepercayaannya, yang sekarang tampaknya telah diperkuat oleh pemilihan ini, adalah bahwa sukses adalah apa yang penting, apa pun yang bekerja untuk memenangkan kontrak jangka pendek, tidak peduli apa yang dikorbankan atau apa konsekuensi jangka panjang yang mungkin."  

Dr Johnson mengatakan Trump mewujudkan narsisistik yang luar biasa.  

Sebagai seorang pengusaha ia jelas membenci lingkungan pajak atau peraturan dan undang-undang yang perlu dipatuhi, jadi seharusnya tidak mengherankan bahwa dia menolak pengaturan keamanan bersama seperti perjanjian PBB dan perlucutan senjata yang tujuan utamanya untuk membatasi kebebasan militer atas tindakan untuk melindungi orang-orang rentan dari kekerasan kasar dan mencegah pemusnah massal dan bencana kemanusiaan.  

Trump semacam orang pragmatis "yang mengakhiri dengan menghalalkan cara", tetapi tidak harus seorang yang percaya nuklir sejati. Memproyeksikan secara positif, dia mungkin bersedia melakukan pengurangan senjata nuklir yang lebih berkaitan dengan (Presiden Rusia Vladimir) Putin.  

Tujuan tidak akan menjadi perlucutan senjata, tetapi untuk memotong biaya dari menimbun senjata nuklir kelebihan dan berlebihan, dan membebaskan sumber daya untuk persenjataan abad ke-21.  

Memproyeksikan secara negatif, ia mencatat: "Trump tampaknya berpikir senjata nuklir dapat digunakan, dan tidak hanya dalam istilah jera tradisional yang memperkuat hal tabu akan nuklir, dan jika dia memutuskan bahwa gudang A.S. harus membayar jalan tersebut, ia bisa membuat kesalahan-kesalahan yang mengerikan dan melepaskan bahaya yang ia tidak dapat kendalikan." 

"Dalam setiap kasus, Trump menunjukkan apa yang bangsa-bangsa non nuklir telah lama argumentasikan – bahwa tidak ada tangan yang aman untuk senjata nuklir."

Katanya Trump adalah pembenaran berjalan yang berbicara mengenai kebutuhan untuk mengubah rezim nuklir dan melarang penggunaan, penyebaran, produksi, transportasi, proliferasi dan pembiayaan senjata nuklir.

Namun itu bukan prospek Presiden Trump yang menyebabkan lebih dari 120 pemerintah untuk memilih perundingan PBB.

(Pada 27 Oktober, perlucutan senjata dan Komite Keamanan internasional dari Majelis Umum PBB mengadopsi resolusi inovatif Mengambil langkah maju negosiasi perlucutan senjata nuklir multilateral. Resolusi menetapkan konferensi PBB pada 2017  untuk bernegosiasi yang mengikat secara hukum untuk melarang senjata nuklir, menuju ke arah penghapusan total mereka.')

Dr Johnson berpendapat bahwa Trump memperkuat kepentingan kemanusiaan bagi penghapusan nuklir, tapi lebih dari dua pertiga dunia memilih untuk menegosiasikan perjanjian ban nuklir di bulan Oktober karena Putin, Kim Jong-Un, (Narendra) Modi, (Theresa) May dan sisanya, dan sebagai pengakuan atas kepentingan di klub nuklir dan pembentukan A.S. yang berarti bahwa bahkan Presiden Obama tidak bisa membuat kemajuan perlucutan senjata setelah Pidato Praha 2009.

"Jadi Trump atau tidak Trump, perlucutan senjata akan terjadi ketika mayoritas masyarakat dunia mengambil tanggung jawab, dan ketika itu terjadi ia tidak diragukan lagi akan mengklaim kredit!," dinyatakan Dr Johnson. [IDN-InDepthNews - 23 November 2016]

IDN adalah unggulan dari International Press Syndicate.