UN Group Explores Ways Out of Nuclear Stalemate - Bahasa

Grup PBB Mencari Cara Keluar dari Jalan buntu Nuklir

Analisis oleh Jamshed Baruah

JENEWA (IDN) - Majelis Umum PBB telah menugaskan Kelompok Kerja Berakhir Terbuka (OEWG) untuk membuat denah untuk membangun sebuah dunia yang bebas dari senjata nuklir. Dua sesi Grup - 22-26 Februari dan 02-13 Mei - gagal menyepakati rencana draf. Tapi akhir sesi tiga hari pada bulan Agustus dijadwalkan untuk menegosiasikan laporan akhir dengan rekomendasi untuk Majelis Umum PBB.

Laporan tersebut akan dibenarkan dalam pernyataan - seperti yang Beatrice Fihn, Direktur Eksekutif Kampanye Internasional untuk Memusnahkan Senjata Nuklir (ICAN) katakana pada OEWG pada 13 Mei - bahwa "mayoritas pemerintah di dunia yang siap dan ingin memulai negosiasi aparat baru yang mengikat secara hukum untuk melarang senjata nuklir". Dan ini bahkan tanpa partisipasi dari negara pemilik senjata nuklir.


Sekitar 100 pemerintah bergabung selama dua minggu pada bulan Mei dan banyak lagi yang memberikan kontribusi berupa dukungan mereka melalui lembar kerja sama dari kelompok Ikrar Kemanusiaan yang terdiri dari 127 Negara.

Pemerintah yang berpartisipasi tidak kapok dengan boikot lanjutan dari kelompok kerja oleh sembilan negara bersenjata nuklir: Amerika Serikat, Rusia, China, Prancis, dan Inggris serta Israel, India, Pakistan, dan Korea Utara.

ICAN memainkan peran menentukan yang membangkitkan dukungan dari masyarakat sipil, termasuk organisasi keagamaan. Sebuah pernyataan bersama lintas agama yang dikeluarkan pada tanggal 2 Mei menyoroti moral dan etika yang perlu dipatuhi untuk penghapusan senjata nuklir. Pernyataan tersebut, didukung oleh hampir 35 kelompok agama dan individu, telah disampaikan kepada Ketua OEWG, Duta Thani Thongphakdi dari Thailand pada tanggal 3 Mei.

Menggarisbawahi peran kunci masyarakat sipil, UNFOLD ZERO menyatakan: "Sekarang ada momentum kuat untuk perundingan multilateral di awal tahun 2017 untuk perlucutan senjata nuklir - sesuatu yang telah diblokir selama hampir 20 tahun."

Organisasi mitra UNFOLD ZERO termasuk Walikota untuk Peace, Peace Depot, anggota parlemen untuk Non-Proliferasi dan Perlucutan Senjata Nuklir (PNND), Kantor Perdamaian Basel, Asosiasi Internasional Pengacara Penentang Senjata Nuklir (IALANA) dan Kekuasaan Menengah mengerahkan dukungan kritis.

Usulan itu dituangkan dalam kertas kerja 34 OEWG - Perspektif dari zona bebas senjata nuklir oleh sekelompok negara yang sudah melarang senjata nuklir di wilayah mereka melalui zona bebas senjata nuklir (NWFZs). 115 negara merupakan bagian dari NWFZs meliputi Amerika Latin, Pasifik Selatan, Antartika, Asia Tenggara, Afrika dan Asia Tengah.

Sembilan negara-negara ini (Argentina, Brasil, Kosta Rica, Ekuador, Guatemala, Indonesia, Malaysia, Meksiko, dan Zambia) mengajukan proposal ke OEWG untuk "Mengadakan Konferensi di 2017, terbuka untuk semua Negara, organisasi internasional dan masyarakat sipil, untuk merundingkan instrumen yang mengikat secara hukum untuk melarang senjata nuklir" dan "melaporkan ke konferensi tingkat tinggi internasional PBB tentang perlucutan senjata nuklir yang akan diselenggarakan paling lambat 2018...tentang kemajuan yang dibuat pada negosiasi instrumen tersebut".

Rencana itu didukung oleh sejumlah Negara non-nuklir lainnya dan organisasi masyarakat sipil selama sesi OEWG. Namun, tak satu pun dari negara-negara payung nuklir - negara NATO non-nuklir, Jepang, Korea Selatan dan Australia - yang setuju dengan usulan tersebut. Negara bersenjata nuklir, yang tidak berpartisipasi dalam OEWG, juga menentang usulan tersebut.

Banyak dari negara non-nuklir berpartisipasi dalam OEWG berpendapat bahwa perjanjian dari negara-negara yang bergantung pada nuklir tidak perlu menegosiasikan perjanjian tersebut. Namun, yang lain berpendapat bahwa jika perjanjian tersebut setidaknya tidak termasuk beberapa negara yang bergantung pada nuklir, itu akan memiliki sedikit atau tidak berdampak pada kebijakan dan praktek senjata nuklir. Beberapa juga menyatakan bahwa hal itu bisa menjadi kontraproduktif, mengambil tekanan dari negara-negara yang bergantung pada nuklir untuk mengadopsi langkah-langkah sementara menuju penghapusan nuklir.

Pilihan lain untuk negosiasi pelucutan senjata nuklir yang diusulkan yang akan lebih mungkin untuk menarik dukungan dari negara-negara yang bergantung pada nuklir dan dengan demikian berdampak langsung pada kebijakan mereka.

Ini termasuk 'pendekatan unsur pokok' dan perjanjian kerangka kerja untuk perlucutan senjata nuklir, mirip dengan Kerangka Kerja Konvensi PBB 1992 tentang Perubahan Iklim (UNFCCC). Ini telah dikembangkan oleh lembar kerja Kekuatan Menengah kepada OEW: Pilihan untuk Persetujuan Kerangka Kerja.

Pendukung perjanjian kerangka kerja menyarankan bahwa itu "dapat mencakup langkah-langkah larangan kuat di awal proses, sementara masih terlibat negara-negara yang tidak mampu untuk mengadopsi langkah-langkah seperti pada permulaan".

Namun, banyak negara non-nuklir mengkritik pendekatan 'unsur pokok' dan usulan kerangka perjanjian yang tidak mempromosikan langkah-langkah yang cukup kuat dalam jangka dekat. Mereka berpendapat bahwa perjanjian larangan yang jelas akan lebih baik bahkan jika itu tidak termasuk negara-negara yang bergantung pada nuklir.

Salah satu alasan utama bahwa negara-negara bersenjata nuklir tidak berpartisipasi dalam OEWG, dan mengapa negara-negara 'payung nuklir' tidak mendukung perjanjian pelarangan nuklir, karena negara-negara tersebut masih mengandalkan senjata nuklir untuk keamanan mereka.

Analisis UNFOLD ZERO mengatakan: "OEWG mengadakan diskusi yang berguna tentang peran senjata nuklir di abad ke-21 dan apakah itu mungkin untuk menghilangkan peran senjata nuklir, termasuk pada saat ini di saat ketegangan dan konflik meningkatkan antara negara-negara yang bergantung pada nuklir."

Sejumlah negara non-nuklir dan organisasi masyarakat sipil menekankan kemungkinan mencapai keamanan, mengurangi ketegangan dan menyelesaikan konflik internasional melalui cara-cara alternatif.

Ini termasuk diplomasi, hukum, mediasi, arbitrase, ajudikasi dan penggunaan mekanisme keamanan umum di PBB, Organisasi untuk Keamanan dan Kerja sama di Eropa (OSCE) dan badan-badan lainnya. Beberapa delegasi mencatat bahwa perjanjian baru dengan Iran adalah contoh yang layak ditiru.

Sejumlah negara dan LSM yang berfokus pada isu yang berbeda - kurangnya kemauan politik dan komitmen dari negara yang bergantung pada nuklir untuk perlucutan senjata nuklir. Kekuatan Menengah, Asosiasi Pengontrol Senjata, Kantor Perdamaian Basel, Anggota parlemen untuk Non-Proliferasi Nuklir dan Perlucutan Senjata (PNND) dan UNFOLD ZERO mengusulkan serangkaian Konferensi Perlucutan Nuklir dalam rangka membangun kemauan politik tersebut.

Proposal - di kertas kerja MPI terhadap OEWG berjudul KTT perlucutan senjata nuklir: Membangun daya tarik politik untuk pengadopsian dan pelaksanaan langkah-langkah dan norma-norma hukum, terinspirasi sebagian oleh keberhasilan Konferensi Keamanan Nuklir, yang dibangun bekerja sama dan berkomitmen untuk mencegah terorisme nuklir .

Konferensi Perlucutan Nuklir - serangkaian pertemuan bilateral (AS-Rusia) dan pertemuan multilateral di tingkat kepala pemerintahan akan meningkatkan perhatian media dan publik untuk masalah ini dan meningkatkan tekanan pada negara-negara yang bergantung pada nuklir untuk mengadopsi langkah-langkah utama pelucutan senjata, pendapat pendukung proposal tersebut.

Sumber-sumber diplomatik menganggap tidak mungkin bahwa konsensus akan dicapai di kedua perjanjian larangan (proposal yang paling populer di kalangan negara non-nuklir) atau pendekatan unsur pokok ('progresif') yang merupakan usulan yang paling populer di kalangan negara-negara yang bergantung pada nuklir.

Kesepakatan yang demikian akan, misalnya: menegaskan kembali kewajiban perlucutan senjata dalam Pasal VI dari Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir (NPT) dan hukum adat internasional; mengakui konsekuensi kemanusiaan dari ledakan nuklir dan menegaskan setidaknya ketidakcocokan umum penggunaan senjata nuklir dengan hukum kemanusiaan internasional; dan menyatakan tujuan umum untuk memperpanjang selamanya praktek ketidak-penggunaan.

Hal ini juga akan menguraikan tujuan yang tidak mengikat untuk mencapai pengurangan dan penghapusan senjata nuklir dalam sebuah "kerangka waktu aspiratif"; berangkat dari proses untuk mencapai tujuan tersebut, termasuk negosiasi lebih lanjut dan mekanisme pelaporan. Selain itu, akan disetujui langkah-langkah yang mendukung seperti pekerjaan lebih lanjut pada verifikasi, membangun kepercayaan dan membangun keamanan tanpa senjata nuklir. [DN-InDepthNews – 15 Mei 2016]