U.S. 100th Member State to Join Nuke Terrorism Treaty - Bahasa

AS Anggota ke-100 Menyatakan Bergabung dalam Perjanjian Terorisme Senjata Nuklir

Oleh Thalif Deen

Perserikatan Bangsa-Bangsa (IPS) - Sebuah film tahun 1997 berjudul "The Peacemaker" -sebagian disyuting di luar Perserikatan Bangsa-Bangsa - menceritakan kisah teroris Yugoslavia yang memperoleh senjata nuklir berukuran ransel, hilang setelah sebuah kecelakaan kereta api di pedesaan Rusia, dan membawanya ke New York untuk diledakkan di luar markas besar PBB. Apakah itu fantasi Hollywood lainnya? Atau sebuah bencana yang menunggu untuk terjadi?

Sadar dengan kemungkinan kecil sebuah kelompok teroris yang mempersenjatakan dirinya dengan senjata nuklir curian, Konvensi Internasional Pemberantasan Terorisme Nuklir diadopsi oleh Majelis Umum PBB kembali pada April 2005 dan mulai berlaku pada Juli 2007.


Saat ini, ada 99 negara yang telah mengesahkan perjanjian itu, termasuk negara bertenaga nuklir China, Perancis, India, Rusia, dan Inggris.

Pada tanggal 30 September, Amerika Serikat menjadi anggota ke-100 yang menyatakan ikut serta ketika menyerahkan instrumen pengesahan kepada Seksi Perjanjiian PBB.

"Ini adalah berita bagus - dengan pengesahan Perjanjian atau Konvensi apa pun membatasi penggunaan senjata nuklir oleh negara mayoritas yang bersenjatakan nuklir," Jayantha Dhanapala, mantan wakil Sekretaris Jenderal PBB untuk Urusan Pelucutan Senjata, mengatakan pada IPS.

Dia mengatakan hal ini berguna untuk diingat bahwa Rusia yang memulai Konvensi ini pada tahun 2005 dan sampai saat ini ada 115 penanda tangan dan 99 negara peserta.

"Terorisme nuklir telah banyak ditakuti terutama setelah 9/11 dan juga diketahui bahwa pelaku yang bukan merupakan suatu negara seperti Al Qaeda dan sekarang ISIL (Negara Islam di Irak dan Levant) terlibat dalam pencarian bahan nuklir untuk membuat senjata nuklir, namun belum sempurna," kata Dhanapala, yang telah menjadi Presiden Konferensi Pugwash dalam Ilmu Pengetahuan dan Urusan Dunia, sejak tahun 2007.

"Dan sekarang kita tidak harus menipu diri sendiri dengan memperkirakan lebih tinggi pentingnya tindakan ini ketika perjanjian-perjanjian yang lebih mendesak seperti Perjanjian Pelarangan Percobaan Nuklir (CTBT) menunggu disahkan oleh Amerika Serikat dan tujuh negara lainnya untuk memastikan berlakunya norma permanen perlawanan terhadap pengujian senjata nuklir - sebuah rem yang penting pada pengembangan senjata nuklir," tambahnya.

Selama 15.850 hulu ledak nuklir dimiliki oleh sembilan negara - 93 persen oleh Amerika Serikat dan Rusia - penggunaannya dalam perang, yang disebabkan oleh niat politik yang disengaja atau karena kecelakaan dan oleh negara-negara atau pelaku yang bukan merupakan suatu negara - tetap menjadi kenyataan yang menakutkan dengan konsekuensi kemanusiaan yang mengerikan dan dampak ekologi dan genetik yang tidak dapat diubah, kata Dhanapala, yang juga menjabat sebagai anggota Dewan Sponsor dari Buletin Ilmuwan Atom dan anggota dewan yang mengatur di Institut Penelititan Kedamaian International Stockholm (SIPRI).

Konvensi Terorisme Nuklir digambarkan sebagai bagian dari upaya global untuk mencegah teroris mendapatkan akses ke senjata pemusnah massal.

Ini rincian pelanggaran yang berkaitan dengan kepemilikan yang tidak sah dan disengaja dan penggunaan bahan radioaktif atau perangkat-perangkat radioaktif, dan penggunaan atau kerusakan fasilitas-fasilitas nuklir.

Konvensi ini juga dirancang untuk meningkatkan kerjasama antara negara-negara melalui berbagi informasi dan pemberian bantuan untuk penyelidikan dan penyerahan tawanan.

Dr. M.V. Ramana, seorang fisikawan dan dosen di Program Sains dan Keamanan Global dan Laboratorium Nuklir Masa Depan di Universitas Princeton, mengatakan IPS: "Saya ingin mengadakan percakapan dengan arah yang berbeda dan bertanya apakah terorisme nuklir itu?"

Dia mengatakan kamus Webster mendefinisikan terorisme sebagai "penggunaan teror yang sistematis khususnya sebagai sarana pemaksaan."

Senjata nuklir dapat menyebabkan kematian besar-besaran dan kehancuran; setiap populasi yang dihadapkan dengan kemungkinan ini akan diteror, ia berpendapat.

"Pikirkan orang-orang di sejumlah negara di Timur Tengah yang diberitahu oleh Presiden AS atau beberapa pejabat senior bahwa 'semua opsi ada di atas meja', menyiratkan, tentu saja, penggunaan senjata nuklir."

Dalam definisi terorisme yang wajar, siapa saja yang menggunakan senjata nuklir untuk mengancam sebuah populasi akan menjadi seorang teroris. Ini termasuk mereka yang menggunakan senjata nuklir "hanya untuk pencegahan," katanya.

Ingat bahwa kemampuan untuk mempercayakan proyek teror pada akhirnya ada di hati strategi pencegahan dan keselamatan yang seharusnya berasal dari pencegahan, seperti Winston Churchill nyatakan, "anak kuat teror."

"Saya pikir tantangan bagi mereka yang mencari perdamaian adalah untuk menggeser wacana jauh dari "terorisme nuklir oleh pelaku yang bukan merupakan suatu negara" dan mengubah perhatian ke negara bersenjata nuklir, yang mendasarkan kebijakan-kebijakan mereka pada ancaman kematian dan kehancuran oleh nuklir, dan urgensi untuk melucuti mereka," kata Dr Ramana yang merupakan penulis beberapa publikasi, termasuk "Kekuatan Janji: Meneliti Energi Nuklir di India."

Rose Gottemoeller, Wakil Menteri AS untuk Pengendalian Senjata dan Keamanan Internasional mengatakan pekan lalu bahwa ketika terorisme nuklir tiba, "kita sekarang lebih aman daripada kami lima tahun yang lalu, tetapi masih ada lebih yang harus diselesaikan."

Amerika Serikat, katanya, akan terus bekerja sama dengan mitra-mitra internasional untuk memastikan bahwa bahan nuklir yang berbahaya dilaporkan dan diamankan di seluruh dunia.

"Kewaspadaan tanpa henti diperlukan jika kita ingin memastikan bahwa kelompok teroris yang mungkin berusaha untuk memperoleh bahan-bahan ini tidak akan pernah mampu melakukannya."

Dia mengatakan Amerika Serikat merupakan penyumbang terbesar nasional ke IAEA (Badan Energi Atom Internasional) Dana Keamanan Nuklir, menyediakan lebih dari 70 juta dolar sejak 2010.

Dana ini mendukung ahli-ahli bebas biaya, misi dan kunjungan-kunjungan teknis untuk negara-negara anggota, pengembangan pedoman keamanan nuklir dan praktik terbaik, dan Insiden dan Perdagangan Database.

Dia mengatakan Departemen AS Program Penanganan Penyelundupan Nuklir (CNSP) juga bekerja sama dengan mitra utama internasional untuk memperkuat kapasitas untuk menyelidiki jaringan penyelundupan nuklir, mengamankan materi yang beredar ilegal, dan mengadili para penjahat yang terlibat.

Negara-negara seperti Georgia dan Moldova layak dipuji untuk penangkapan penjahat-penjahat mereka yang terbaru yang berusaha untuk memperdagangkan uranium (HEU); kemajuan yang signifikan telah dibuat di bidang ini. Sayangnya, penyitaan berlanjut terhadap bahan nuklir yang dapat digunakan untuk senjata menunjukkan bahwa bahan-bahan ini masih tersedia di pasar gelap, dia menunjukkan. (IPS | 30 September 2015)