Reporting the underreported threat of nuclear weapens and efforts by those striving for a nuclear free world.

A project of The Non-Profit International Press Syndicate Group with IDN as flagship agency in partnership with Soka Gakkai International in consultative
status 
with ECOSOC.

 

Miles to Go Before the U.S. and Russia Move the World Further from the Brink of Nuclear Catastrophe - Bahasa

Perjalanan Panjang Sebelum AS dan Rusia Memindahkan Dunia Lebih Jauh dari Ambang Bencana Nuklir

Oleh Aar Jay Persius

BERLIN (IDN) — Presiden AS Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin menegaskan kembali pada pertemuan puncak 16 Juni di Jenewa prinsip yang disepakati oleh Presiden Ronald Reagan dan pemimpin Soviet Mikhail Gorbachev pada tahun 1985, bahwa “perang nuklir tidak dapat dimenangkan dan tidak boleh diperangi". Mereka juga memutuskan untuk terlibat dalam dialog “stabilitas strategis” yang kuat untuk “meletakkan dasar bagi pengendalian senjata di masa mendatang dan langkah-langkah untuk mengurangi risiko”.

Tetapi, seperti yang ditunjukkan oleh pemenang Hadiah Nobel tahun 2017, Kampanye Internasional untuk Peniadaan Senjata Nuklir (ICAN), "hasil KTT Jenewa tidak mencerminkan beratnya risiko nuklir saat ini". ICAN menambahkan, Presiden Putin dan Biden telah menentukan "tidak ada komitmen lebih lanjut untuk mengurangi persenjataan nuklir mereka, yang akan sejalan dengan Perjanjian PBB tentang Larangan Senjata Nuklir (TPNW) dan opini global".

Rusia (6.255) dan Amerika Serikat (5.500) bersama-sama mengendalikan 90% dari persenjataan nuklir dunia yang diperkirakan SIPRI dengan total hampir 14.000, yang memiliki kekuatan berkali-kali lipat dibandingkan dengan senjata nuklir yang dijatuhkan di Hiroshima pada Agustus 1945. Negara lainnya yang memiliki senjata nuklir adalah Inggris, Prancis, Tiongkok, India, Pakistan, Israel, dan Korea Utara. Tiga puluh satu negara lainnya mendukung senjata nuklir.

Daryl G. Kimball, Direktur Eksekutif Asosiasi Pengendalian Senjata, berpandangan bahwa pernyataan resmi KTT Jenewa, meskipun "sederhana dan terlambat merupakan pengakuan penting bahwa status quo berbahaya dan tidak berkelanjutan". Ini merupakan kesempatan untuk perbaikan arah yang menggerakkan dunia lebih jauh dari ambang bencana nuklir.

Dalam pernyataan bersama tentang stabilitas strategis yang dirilis setelah pertemuan 16 Juni, Presiden AS dan rekan imbangannya dari Rusia, Putin, lebih lanjut mengatakan dialog stabilitas strategis akan “terintegrasi,” “penuh perhitungan,” dan “kuat.” Namun, masih harus dilihat sejauh mana masing-masing pihak akan melakukan pembicaraan. AS dan Rusia tampaknya memiliki prioritas yang berbeda untuk dibahas dalam dialog stabilitas strategis mendatang.

Biden mengatakan bahwa dialog tersebut akan “menjalankan mekanisme yang dapat mengarah pada pengendalian senjata baru serta berbahaya dan canggih yang muncul saat ini yang mengurangi waktu respons, meningkatkan prospek perang yang tidak disengaja.” Dia tidak menjelaskan sistem senjata spesifik apa yang ada dalam pikirannya.

Kedua presiden mengatakan, tanggal dan lokasi dialog belum ditentukan tetapi akan segera ditentukan oleh pejabat di Departemen Luar Negeri AS dan, seperti yang dicatat Putin, oleh Kementerian Luar Negeri Rusia.

Asosiasi Pengendalian Senjata Kingston Reif, Shannon Bugos, dan Hollis Rammer sangat tertarik pada apa yang diucapkan Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Ryabkov pada Konferensi Kebijakan Nuklir Internasional Carnegie pada tanggal 22 Juni bahwa Moskow telah mengusulkan ke Washington “sebagai langkah pertama peninjauan bersama atas masalah keamanan satu sama lain”.

Langkah selanjutnya adalah “menguraikan cara-cara yang dapat dilakukan untuk mengatasi masalah-masalah ini,” dengan tujuan menjadi kerangka kerja yang disepakati yang “akan menjadi instrumen untuk keterlibatan lebih lanjut dalam negosiasi aktual terkait kesepakatan dan pengaturan praktis pada akhirnya”.

Secara signifikan, Pernyataan Bersama KTT Jenewa menandai langkah pertama dalam proses panjang menuju progres lebih lanjut dalam pengendalian senjata nuklir setelah lebih dari satu dekade menemui jalan buntu. Dan ini sebelum perjanjian pengendalian senjata terakhir antara dua kekuatan nuklir terbesar dunia berakhir dalam lima tahun.

Dialog stabilitas strategis terakhir kali diadakan pada Agustus 2020 di bawah pemerintahan Trump menjelang berakhirnya Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis Baru (New START) 2010 pada bulan Februari. Tetapi dua hari sebelum berakhirnya perjanjian tersebut, Biden dan Putin sepakat untuk memperpanjang New START selama lima tahun hingga 2026.

Selama dialog stabilitas strategis berlangsung pada Juni 2020, Amerika Serikat dan Rusia sepakat untuk membentuk tiga kelompok kerja, yang bertemu pada Juli di tahun tersebut. Seorang pejabat AS pada saat itu mengatakan bahwa topik untuk kelompok kerja adalah hulu ledak nuklir dan doktrin; verifikasi; serta sistem ruang.

Tak ada yang tahu apakah kelompok tersebut melanjutkan pekerjaan mereka sejak saat itu.

Pengamat pengendalian senjata mengatakan bahwa dialog stabilitas strategis akan terpisah dari negosiasi di masa mendatang terkait perjanjian pengendalian senjata potensial untuk mengikuti New START, tetapi itu dapat membantu menetapkan dasar bagi pembicaraan lanjutan formal tersebut.

Rose Gottemoeller, kepala negosiator AS untuk New START, menekankan dalam sebuah opini di Politico pada 14 Juni bahwa tujuan untuk dialog stabilitas strategis harus menjadi “diskusi yang baik daripada sebuah perjanjian, meskipun seiring waktu kedua belah pihak mungkin menyetujui beberapa langkah untuk membangun saling pengertian, kepercayaan, dan prediktabilitas”.

Mengenai negosiasi di masa mendatang terkait pengganti New START, Gottemoeller mendesak Biden dan Putin untuk “mengeluarkan panduan yang jelas dan sederhana tentang apa yang sebenarnya akan dicakup oleh perjanjian baru dan kapan harus diselesaikan.”

Asosiasi Pengendalian Senjata telah merujuk pada pernyataan Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan pada 10 Juni bahwa pemerintahan Biden akan membahas “serangkaian masalah senjata nuklir yang sangat kompleks yang dihadapi kedua negara kita”. Ini termasuk apa yang mungkin terjadi setelah New START, “bagaimana kita menghadapi fakta bahwa Perjanjian INF tidak lagi berlaku, [dan] bagaimana kita menangani kekhawatiran tentang sistem nuklir baru Rusia”.

Ditandatangani pada tahun 1987, Perjanjian INF mampu meniadakan 2.692 nuklir AS dan Soviet serta balistik konvensional yang diluncurkan dari darat dan rudal jelajah dengan jangkauan antara 500 dan 5.500 kilometer.

Washington telah menyatakan keinginannya untuk menangani senjata nuklir nonstrategis Rusia dan mengikutsertakan Tiongkok ke dalam proses pengendalian senjata. Sullivan mengatakan bahwa “apakah elemen tambahan dimasukkan ke pembicaraan stabilitas strategis di bidang luar angkasa atau dunia maya atau area lain, itu merupakan sesuatu yang harus ditentukan saat kita melangkah maju”.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan pada 9 Juni bahwa “segala sesuatu yang memengaruhi stabilitas strategis harus didiskusikan selama dialog berlangsung,” termasuk “senjata nuklir dan non-nuklir, serta senjata ofensif dan defensif.” Di samping itu, Rusia mengusulkan agar tidak hanya Tiongkok yang diikutsertakan dalam pengendalian senjata, tetapi juga Prancis dan Inggris.

Wakilnya, Ryabkov, mengatakan kepada Konferensi Kebijakan Nuklir Internasional Carnegie pada 22 Juni: “Para pihak dapat memutuskan untuk mengadopsi paket pengaturan dan/atau perjanjian yang saling terkait yang mungkin memiliki status berbeda jika diperlukan. Selain itu, dimungkinkan untuk mendesain beberapa elemen dengan cara memberikan ruang bagi orang lain untuk bergabung.”

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Zhao Lijian mengatakan pada 17 Juni, sehari setelah KTT Jenewa: “Tiongkok menyambut baik kesepakatan yang dicapai antara AS dan Rusia tentang keterlibatan dalam dialog bilateral terkait stabilitas strategis”.

Ia meyakinkan: “Tiongkok selalu secara aktif mendukung upaya internasional dalam pengendalian senjata nuklir dan akan terus mengadakan diskusi tentang berbagai masalah yang berkaitan dengan stabilitas strategis bersama pihak-pihak terkait dalam kerangka kerja seperti mekanisme kerja sama lima negara pemilik senjata nuklir, Konferensi Perlucutan Senjata, dan Komite Pertama UNGA [Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa].”

Ia menambahkan: “Kami juga siap untuk melakukan dialog bilateral bersama pihak-pihak yang relevan dengan saling menghormati dan berada pada pijakan yang setara.” Beberapa hari sebelumnya, Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi telah menyerukan lima negara pemilik senjata nuklir untuk menegaskan kembali prinsip Reagan-Gorbachev bahwa “perang nuklir tidak dapat dimenangkan dan tidak boleh diperangi”. [IDN-InDepthNews – 01 Juli 2021]

Gambar: Perlombaan senjata AS-Rusia. Sumber: china.org.cn