U.S. Undermining the Global Nuclear Testing Taboo - Bahasa

AS Merusak Tabu Uji Coba Nuklir Global

Oleh Ramesh Jaura

BERLIN | Jenewa (IDN) - Sebuah dokumen baru yang membahas kebijakan, strategi, kemampuan, dan kekuatan nuklir AS untuk lima hingga sepuluh tahun mendatang menyatakan bahwa Administrasi Trump tidak bermaksud untuk meratifikasi perjanjian global yang melarang uji coba senjata nuklir. Dokumen itu tidak mengesampingkan untuk melanjutkan pengujian semacam itu.

Dokumen yang berjudul Ulasan Postur Nuklir (NPR) 2018, menyatakan bahwa "Amerika Serikat tidak mendukung ratifikasi CTBT." Akan tetapi, AS akan terus mendukung Komisi Persiapan untuk Perjanjian Larangan Uji Coba Nuklir Komprehensif (CTBTO).

Tugas utama CTBTO, yang dikepalai oleh Sekretaris Eksekutif Dr. Lassina Zerbo sejak Agustus 2013, adalah mendorong Perjanjian dan pembangunan rezim verifikasi sehingga menjadi operasional ketika Perjanjian diberlakukan.

NPR 2018 yang dirilis oleh Departemen Pertahanan AS pada 2 Februari 2018 menyatakan bahwa Amerika Serikat juga akan terus mendukung "Sistem Pemantauan Internasional dan Pusat Data Internasional terkait."

Menyoroti kegiatan pemantauan CTBTO, Zerbo mengatakan kepada segmen level tinggi Konferensi tentang Perlucutan Senjata pada 26 Februari bahwa Sistem Pemantauan Internasional (IMS) telah dipuji sebagai "salah satu pencapaian terbesar dunia modern."

Mengakhiri uji coba nuklir secara global sangat penting untuk menghentikan proliferasi senjata nuklir - baik secara vertikal maupun horisontal, Zerbo mengatakan pada Konferensi 65 negara, yaitu forum negosiasi perlucutan senjata multilateral di Jenewa di tempat CTBT dibahas di tahun 1990-an.

Dalam pembukaan CTBT, katanya, para Penanda Tangan Negara telah menyatakan bahwa penghentian semua ledakan uji coba senjata nuklir dan lebih umum lagi semua ledakan nuklir oleh siapa pun merupakan tindakan efektif perlucutan senjata nuklir dan non-proliferasi dalam semua aspeknya.

IMS, yang memainkan peran penting dalam langkah-langkah tersebut, ketika lengkap, terdiri atas 337 fasilitas di seluruh dunia untuk memantau planet ini untuk tanda-tanda ledakan nuklir. Sumber CTBTO mengatakan bahwa sekitar 90 persen dari fasilitas itu sudah siap dan berjalan.

Meskipun CTBT melarang ledakan nuklir oleh siapa pun, di mana-mana hampir umum CBT telah menjadi limbo selama hampir 22 tahun dan belum menjadi hukum.

AS dan 182 negara lain telah menandatangani Perjanjian itu, di mana 166 negara di antaranya juga telah meratifikasinya. Ini termasuk tiga negara pemilik senjata nuklir: Prancis, Rusia, dan Inggris. Akan tetapi, 44 negara pemegang teknologi nuklir khusus harus menandatangani dan meratifikasi sebelum CTBT dapat diberlakukan.

Dari jumlah tersebut, delapan masih belum terlihat: Tiongkok, Mesir, India, Iran, Israel, Korea Utara, Pakistan, dan AS. Tiga dari negara-negara ini, India, Korea Utara, dan Pakistan, belum menandatangani CTBT.

NPR 2018 menyerukan kepada negara-negara yang tidak menandatangani untuk tidak melakukan uji coba nuklir dan menyatakan bahwa Amerika Serikat "tidak akan melanjutkan uji coba bahan peledak nuklir kecuali diperlukan untuk menjamin keamanan dan efektivitas persenjataan AS." Namun demikian, mereka menambahkan bahwa AS akan tetap siap untuk "melanjutkan uji coba nuklir jika perlu untuk menghadapi tantangan teknologi atau geopolitik yang berat."

NPR juga mencari cara "untuk mengurangi waktu yang diperlukan untuk merancang, mengembangkan, dan menghasilkan hulu ledak, dari keputusan untuk memasuki pengembangan skala penuh." Asosiasi Pengendalian Senjata (ACA), yang berbasis di Washington DC menyatakan bahwa setiap tahun Laporan Keamanan Nuklir Nasional (NNSA) yang dirilis pada November 2017 mempersingkat waktu kesiapan sebelumnya untuk melakukan ledakan "uji [nuklir] sederhana” dari 24 hingga 36 bulan turun menjadi enam hingga 10 bulan, yang merusak pengujian tabu nuklir global. ”

Ringkasan Masalah ACA oleh Daryl G. Kimball, direktur eksekutif, dan Kingston Reif, direktur pelucutan senjata dan kebijakan pengurangan ancaman, mengatakan: "Jadwal singkat ini berarti bahwa jika Amerika Serikat memutuskan untuk melakukan ledakan 'uji coba sederhana', maka harus siap untuk melakukannya dalam waktu enam hingga 10 bulan. "

Ringkasan Masalah itu menambahkan: "Sementara laporan NNSA dan NPR keduanya menegaskan kembali bahwa 'tidak ada persyaratan terbaru untuk melakukan uji coba nuklir bawah tanah', penolakan tergesa-gesa terhadap ratifikasi CTBT oleh pemerintah, dikombinasikan dengan jadwal kesiapan pengujian NNSA yang direvisi menunjukkan administrasi Trump hanya ingin mengambil manfaat dari perjanjian tersebut, termasuk data dari sistem pemantauan, sekaligus membiarkan pintu terbuka untuk melanjutkan pengujian nuklir."

Terlepas dari keputusan Pemerintah AS untuk tidak meratifikasi CTBT, upaya menuju pemberlakuannya terus berlanjut dengan dukungan mayoritas negara anggota PBB. "Kita harus berusaha memberlakukan Perjanjian Larangan Uji Coba Nuklir Komprehensif tanpa penundaan," kata Sekretaris Jenderal PBB, António Guterres, kepada 65 negara yang berpusat di Jenewa terkait Perlucutan Senjata, yang menekankan bahwa perlucutan senjata dan kontrol senjata adalah pusat dari sistem keamanan internasional yang disepakati dalam Piagam PBB.

Enam bulan sebelumnya, di Hari Internasional Melawan Uji Coba Nuklir, yang diamati setiap tahun pada tanggal 29 Agustus, ia mendesak semua negara untuk menandatangani dan meratifikasi Perjanjian.

Sekretaris Eksekutif CTBTO Zerbo mengatakan kepada Konferensi Perlucutan Senjata bahwa CTBT merupakan "buah menggantung rendah" dan bahwa "keberhasilan tindakan lebih lanjut yang diambil untuk memajukan kerja pada non-proliferasi nuklir dan perlucutan senjata akan bergantung pada tekad dan kemauan politik masyarakat internasional untuk 'menyelesaikan apa yang dimulai '."

Ia menambahkan: "Ini berarti untuk menggunakan upaya yang didedikasikan dan terpadu untuk memberlakukan CTBT; memastikan bahwa investasi miliaran dolar dipertahankan untuk generasi mendatang, dan menyediakan platform untuk kemajuan dengan membangun dasar yang kuat untuk perjanjian perlucutan senjata yang lain diperlukan untuk menutup lingkaran itu."

Melihat ke depan ke Konferensi Tinjauan NPT 2020, Kata Zerbo, jelas bahwa kepercayaan dan keyakinan adalah elemen kunci yang diperlukan untuk mencapai hasil yang memuaskan. "Kami harus sangat berhati-hati untuk menjaga integritas lembaga dan instrumen yang kami miliki dan untuk membangun kepercayaan di dalamnya dan di sekitar mereka. Ini berarti memelihara dan mengamankan NPT dan seluruh rantai tanggung jawabnya - di mana CTBT mulai berlaku adalah bagian yang tak terpisahkan."

Mengacu pada situasi di Semenanjung Korea, Zerbo mengatakan: "Semangat Olimpiade dapat memberikan dorongan untuk hubungan Pyongyang-Seoul. Ini dapat membuka peluang nyata terjadinya dialog. CTBT dapat berfungsi sebagai alat untuk dialog semacam itu: moratorium uji coba yang secara sepihak dinyatakan bergerak menuju penandatanganan CTBT yang akhirnya akan menjadi sebuah awalan. " [IDN-InDepthNews - 12 Maret 2018]

Search

Newsletter

Donate

We are a close partner of the Global Cooperation Council and request your support for continuing to raise international understanding with a view to prohibiting nuclear weapons.



Report & Newsletter

Toward a World Without Nuclear Weapons 2018

Newsletters April 2016-March 2018

Newsletter Archive 2009-2015

QR Code

QR-Code