Kick Off To A Nuclear Race Threatening Doomsday - Bahasa

Memulai Perlombaan Nuklir Yang Mengancam Hari Kiamat

Sudut Pandang Sergio Duarte

Penulis merupakan Presiden dari Konferensi Pugwash mengenai Sains dan Urusan Dunia Peraih Nobel Perdamaian 1995 serta mantan Duta Besar Brazil yang melayani di pos-pos kunci.

NEW YORK (IDN) - Seakan sebuah kebetulan, hampir secara bersamaan dunia mempelajari Jam Kiamat yang bergerak lebih dekat menuju tengah malam dan pelepasan Tinjauan Postur Nuklir 2018 (NPR) oleh pemerintah Amerika Serikat.

Meskipun berdasarkan pandangan dunia yang sangat berbeda, kedua tindakan tersebut menjawab masalah keamanan: yang pertama adalah pengingat yang dramatis tentang bahaya yang akan terjadi yang ditimbulkan oleh senjata nuklir dan perlunya penghapusan; yang terakhir menekankan peran persenjataan nuklir yang memiliki kemampuan untuk mengatasi ketegangan internasional serta menghindari bahaya seperti itu melalui perluasan fleksibilitas dan keragaman kemampuan nuklir yang ada.

Bagi banyak pengamat, NPR akan meningkatkan kemungkinan penggunaan senjata nuklir dan bisa berfungsi sebagai pembenaran bagi Negara-negara bersenjata nuklir lainnya untuk meningkatkan potensi destruktif arsenal mereka sendiri sebagai cara untuk melawan apa yang mungkin mereka lihat sebagai postur yang agresif, sehingga memicu putaran baru perlombaan senjata nuklir.

Argumen sentral dari Tinjauan Postur Nuklir adalah bahwa senjata nuklir telah dan akan terus memainkan peran penting dalam mencegah serangan nuklir dan non-nuklir serta sangat penting untuk mencegah agresi di masa sekarang dan untuk masa mendatang.

Menurut NPR, peran pencegah dari persenjataan nuklir Amerika akan diperpanjang melalui peningkatan fleksibilitas dan jangkauan opsi nuklir, termasuk senjata dengan tingkat keberhasilan yang rendah, yang akan mencegah musuh potensial dari mencari keuntungan dalam eskalasi nuklir yang dibatasi.

Kritik terhadap postur nuklir yang baru telah memperingatkan bahwa perangkat atom yang lebih kecil, dengan tingkat keberhasilan yang rendah pada kenyataannya akan mengaburkan perbedaan antara senjata nuklir dan non-nuklir serta menurunkan tingkat ambang nuklir. Selain itu, tidak ada jaminan bahwa siklus eskalasi akan dibatasi begitu senjata nuklir dari berbagai ukuran diperkenalkan di medan perang.

Selain itu, NPR merenungkan penggunaan senjata nuklir untuk menanggapi serangan non-nuklir di Amerika Serikat dan tidak mengesampingkan penggunaan pertama. Juga dimungkinkan untuk berargumentasi bahwa beberapa Negara non-nuklir saat ini mungkin tergoda untuk mendapatkan senjata-senjata itu sendiri jika mereka yakin bahwa langkah semacam itu akan membuat mereka mampu mencapai tujuan nasionalnya dan mencegah serangan dari pemiliknya.

Terlepas dari tuduhan-tuduhan pelanggaran, tindakan bilateral yang dirundingkan antara Amerika Serikat dan Federasi Rusia menghasilkan pengurangan yang signifikan dari jumlah senjata pemusnah massal yang sangat banyak yang dikumandangkan selama Perang Dingin.

Sekretaris Jenderal PBB António Gueterres baru-baru ini mengucapkan selamat kepada kedua negara atas keberhasilan pengurangan kekuatan nuklir strategis mereka ke tingkat yang ditetapkan oleh Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis Baru (AWAL yang Baru) dan menekankan bahwa "upaya dalam pelucutan senjata nuklir, tanpa proliferasi dan kontrol senjata merupakan hal yang lebih penting dari sebelumnya".

Hitungan hulu ledak nuklir total di Amerika Serikat dan Rusia sekarang berada pada tingkat terendah yang pernah ada. Ini benar-benar upaya terpuji yang harus diambil ke depannya untuk mencapai tujuan yang sudah lama dicari yaitu penghapusan senjata nuklir sepenuhnya.

Tidak ada keraguan bahwa peningkatan jumlah Negara-negara bersenjata nuklir akan membahayakan perdamaian dan keamanan internasional. Namun sebagian besar masyarakat internasional telah berulang kali menegaskan bahwa keberadaan senjata nuklir merupakan ancaman nyata bagi perdamaian serta keamanan, terlepas dari pemiliknya. Standar yang tidak setara tidak dapat bertahan selamanya.

Ini menjadi jelas setelah NPT diberlakukan, yang membatasi jumlah Negara pemilik senjata nuklir termasuk lima yang telah memperoleh senjata-senjata tersebut dengan tanggal yang sewenang-wenang. Selanjutnya, empat negara lain berhasil mengembangkan arsenal nuklir mereka sendiri dan sejumlah kecil telah dibujuk oleh berbagai cara dari memulai dengan tujuan yang sama.

Di beberapa Negara lainnya, bagian dari opini publik secara terbuka mengadvokasi pengambilalihan kekuatan nuklir independen untuk membebaskan diri dari ketidakpastian pengaturan defensif. Memang, penekanan pada pencegahan nuklir memberikan dorongan untuk sentimen semacam itu. Namun, sebagian besar Negara non-nuklir yakin bahwa untuk memberikan keamanan yang lebih baik yakni dengan tidak mendapatkan senjata nuklir.

Selama beberapa dekade sejak tahun 1945 [akhir Perang Dunia II] sejumlah perjanjian multilateral menghasilkan usaha yang cukup berhasil untuk mencegah proliferasi senjata pemusnah massal yang tidak terkendali - nuklir, kimia, dan bakteriologis. Meskipun penting, kedua perjanjian tersebut belum diberlakukan.

Perjanjian Pelarangan Percobaan Nuklir Komprehensif Tahun 1996 (CTBT) adalah salah satunya. Delapan Negara utama masih ragu-ragu untuk menandatangani dan/atau meratifikasinya, syarat yang diperlukan untuk pemberlakuan instrumen. Sendirian di antara delapan negara tersebut, Republik Rakyat Demokratik Korea telah melakukan ledakan uji coba nuklir memasuki abad 21, bertentangan dengan Dewan Keamanan PBB, terlepas dari sanksi yang berulang dan meningkat yang dijatuhkan olehnya. Yang lainnya mengamati moratoria sukarela pada uji coba semacam itu.

Menurut Tinjauan Postur Nuklir, Amerika Serikat tidak akan mencari ratifikasi CTBT tetapi akan terus mendukung Komite Persiapannya serta Sistem Pemantauan Internasional dan Pusat Data Internasional. Negara-negara terpencil lainnya tidak terus terang dalam memberikan pernyataan perihal niat mereka. Bagaimanapun juga, kepemimpinan kekuatan nuklir utama jelas diperlukan untuk membawa semua negara rekalsitran ke dalam kelompok itu.

Instrumen penting lainnya yang belum berlaku adalah Perjanjian mengenai Larangan Senjata Nuklir yang mengarah pada penghapusan secara keseluruhan. Hal ini diadopsi pada tanggal 17 Juli 2017 oleh sebagian besar Negara, tetapi laju tanda tangan dan ratifikasi lebih lambat dari yang diharapkan, sebagian karena oposisi aktif dan sengit dari pemilik senjata nuklir dan sekutu mereka.

Para pendukung instrumen, untuk bagian mereka, menekankan bahwa itu tidak dimaksudkan untuk menentang NPT melainkan untuk menyediakan jalan bagi pemenuhan komitmen yang terkandung dalam Pasal VI. Bahkan jika itu tidak mencapai kepatuhan seluas mungkin, – karena tidak memiliki beberapa instrumen multilateral yang ada dalam bidang ini, termasuk NPT itu sendiri – Perjanjian Pelarangan tetap merupakan ekspresi yang kuat dari dukungan sejumlah besar anggota komunitas internasional untuk langkah nyata dalam perlucutan senjata nuklir.

Satu peluang diberikan oleh siklus peninjauan ulang NPT saat ini. Lainnya adalah Konferensi Tingkat Tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa yang akan datang perihal Perlucutan Senjata Nuklir, yang dijadwalkan akan berlangsung pada bulan Mei di New York. [IDN-InDepthNews – 11 Februari 2018]