Congressional Report Warns of Skyrocketing Costs of U.S. Nuclear Arsenal - Bahasa

Laporan Kongres Memperingatkan Biaya Meroket dari Gudang Senjata Nuklir AS

Oleh J C Suresh

TORONTO | WASHINGTON, D.C. (IDN) - Sebuah studi baru menyoroti kenaikan biaya rencana saat ini untuk mempertahankan dan meningkatkan kekuatan nuklir A.S. dan menguraikan beberapa opsi pragmatis untuk mempertahankan pencegah yang kredibel dan tangguh dengan biaya lebih rendah.

Studi Kantor Anggaran Kongres (CBO) yang diterbitkan pada tanggal 31 Oktober memperkirakan bahwa mempertahankan dan meningkatkan kekuatan nuklir AS akan membebani wajib pajak $1,24 triliun dolar yang disesuaikan dengan inflasi antara tahun fiskal 2017 dan 2046. Bila dampak inflasi disertakan, CBO mengharapkan biaya 30 tahun untuk melebihi $1,5 triliun. Angka-angka ini secara signifikan lebih tinggi dari perkiraan yang dilaporkan sebelumnya sekitar $1 triliun.

“Kenyataan yang digarisbawahi oleh CBO adalah bahwa kecuali jika pemerintah AS menemukan sekumpulan emas di ujung pelangi, rencana pengeluaran senjata nuklir yang diwarisi oleh administrasi Trump akan menimbulkan masalah harga terjangkau,” kata Kingston Reif, direktur perlucutan senjata dan kebijakan pengurangan ancaman di Asosiasi Pengendalian Senjata.

Studi CBO hadir di tengah laporan bahwa Tinjauan Postur Nuklir administrasi Trump, yang dijadwalkan selesai pada akhir tahun, dapat mengajukan jenis senjata nuklir baru dan meningkatkan peran mereka dalam kebijakan A.S.

“Jika Kajian Postur Nuklir yang akan datang oleh pemerintah tidak mengurangi rencana pengeluaran senjata nuklir - atau lebih buruk lagi, mempercepat atau memperluas atas mereka - pengeluaran untuk senjata nuklir akan membahayakan program keamanan nasional prioritas tinggi lainnya,” Reif mencatat.

Laporan CBO mengevaluasi sekitar selusin alternatif rencana saat ini untuk mengelola dan mengurangi label harga raksasa tersebut. Misalnya, menurut CBO, kira-kira 15 persen, atau hampir $200 miliar, dari biaya yang diproyeksikan untuk tenaga nuklir selama tiga dekade berikutnya dapat diselamatkan dengan memangkas kembali program rekaman yang ada sambil tetap mempertahankan tiga serangkai sistem pengiriman. Penghematan tambahan bisa ditemukan dengan berpindah dari tiga serangkai ke sebuah dua serangkai nuklir.

“Laporan tersebut menunjukkan pilihan salah yang berulang kali diajukan oleh pejabat Pentagon antara rencana 'semua di atas' yang mahal untuk mempertahankan dan meningkatkan kekuatan nuklir dan tidak melakukan apapun. Ada alternatif pemotongan biaya yang masih akan mempertahankan kekuatan nuklir A.S. yang mampu melenyapkan musuh nuklir potensial,” kata Daryl G. Kimball, direktur eksekutif Asosiasi Pengendalian Senjata.

“Triad triliun dan setengah dolar bukan hanya tidak terjangkau, itu tidak perlu. Amerika Serikat terus mempertahankan lebih banyak senjata nuklir, sistem pengiriman, dan infrastruktur pendukung daripada yang diperlukan untuk mencegah atau merespons serangan nuklir, ”Kimball menambahkan.

Selama beberapa tahun terakhir, Asosiasi Pengendalian Senjata telah berulang kali mengemukakan kekhawatiran tentang kebutuhan dan keterjangkauan rencana pengeluaran saat ini, berpendapat bahwa rencana ini merupakan ancaman bagi prioritas militer lainnya, dan menyarankan alternatif biaya yang lebih efektif.

Dalam sebuah terbitan singkat berjudul 'Triad Triliun (dan Setengah) Dolar?', yang diumumkan pada 18 Agustus, Reif merujuk pada sebuah tweet/kicauan pada tanggal 9 Agustus oleh Donald Trump dimana dia mengatakan bahwa “perintah pertamanya sebagai Presiden untuk merenovasi dan memodernisasi persenjataan nuklir kita. Sekarang jauh lebih kuat dan lebih kuat dari sebelumnya.” Dia mengulangi klaim ini dalam sebuah konferensi pers 11 Agustus.

"Seperti banyaknya ucapan presiden, pernyataan ini tidak mendekati kebenaran," kata Reif. Sebenarnya persenjataan nuklir AS tidak lebih, atau kurang, lebih kuat daripada saat Trump mulai menjabat pada tanggal 20 Januari 2017. Presiden tersebut memerintahkan Pentagon untuk melakukan Tinjauan Postur Nuklir untuk memeriksa dan memberikan rekomendasi mengenai kebijakan dan postur senjata nuklir AS, namun tinjauan tersebut, yang secara resmi dimulai pada bulan April, masih berlangsung dan tidak akan selesai sampai akhir tahun ini paling cepat, tambahnya.

"Faktanya, Presiden Barack Obama yang membuat rencana untuk melakukan pembangunan kembali gudang senjata yang besar dan mahal. Sebagian besar usaha ini masih dalam tahap awal, dan akan memakan waktu puluhan tahun untuk menyelesaikannya," kata Reif. "Trump mewarisi program ini, dan permintaan anggaran pertamanya, yang belum ditindaklanjuti oleh Kongres, mengusulkan untuk bergerak penuh dengan pendekatan Obama. Hal ini tidak mengherankan, mengingat bahwa pemerintah belum meletakkan capnya sendiri pada kebijakan nuklir A.S."

Reif menambahkan: Apa yang telah hilang dalam banyak pemeriksaan fakta penting kesalahan Trump (dan berbahaya) adalah bahaya nuklir Israel adalah bahwa sementara kemampuan persenjataan nuklir AS tidak berubah selama tujuh bulan terakhir, biaya tahunan yang diproyeksikan untuk rencana peningkatan semua yang di atas saat ini meningkat secara signifikan - dan bukan karena sesuatu yang telah dilakukan Trump.

Direktur Perlucutan Senjata Asosiasi Pengendalian Senjata mengacu pada laporan Kantor Anggaran Kongres pada bulan Februari, yang memperkirakan bahwa Amerika Serikat akan mengeluarkan $400 miliar untuk senjata nuklir dari tahun fiskal 2017-2026. Itu adalah kenaikan sebesar $52 miliar, atau 15 persen, dari estimasi 10 tahun CBO sebelumnya sebesar $348 miliar, yang diterbitkan pada bulan Januari 2015.

"Perkiraan 10 tahun tersebut menangkap awal jalan raya yang direncanakan dalam pembelanjaan untuk merekapitalisasi ketiga kaki ‘triad’ nuklir yang ada dari kapal selam, rudal, dan pembom dan hulu ledak terkait dan infrastruktur pendukungnya, namun tagihan yang lebih besar lagi masih akan datang," catat Reif.

Asosiasi Pengendalian Senjata, sebuah organisasi berbasis keanggotaan independen yang didedikasikan untuk memberikan informasi berwibawa dan solusi kebijakan praktis untuk mengatasi ancaman yang ditimbulkan oleh senjata paling berbahaya di dunia. [IDN-InDepthNews – 31 Oktober 2017]

Foto: Pesawat Tempur Falcon F-16 yang ditugaskan ke Thunderbirds, tim demonstrasi penerbangan Angkatan Udara, tampil dalam pertunjukan udara Guntur Di Atas Georgia Selatan di Pangkalan Angkatan Udara Moody, Ga., 28 Oktober 2017. Foto Angkatan Udara oleh Penerbang Senior Daniel Snider